Laman

Selasa, 03 Juli 2012

Ke Malang lagi..


Perjalanan ke Malang sukses dilakukan dengan menumpang sebuah bis yang berjudul Handoyo, dengan tarip 85 rb (bukan dari agen asli, tapi dari agen yang diterminal – terminal, mestinya cuma 76 rb). Tapi tidak apa – apa , idep – idep nguripi agen terminal.

Berangkat dari terminal Banyumanik Semarang pukul 20.00. agak alergi sebenarnya naik bus AC, wong biasanya saya selalu mabok, muntah – muntah gak karuan. Pernah sekali naik Rosalia Indah (bukan nama orang) dari Weleri sampai Malang, makannya 1 kali, muntahnya 8 kali.. hadeww... capek rasanya muntah – muntah, sampek pahit mulutnya. Sebenarnya yang menjadikan saya risau adalah, kenapa orang segede saya masih mabok kalo naik bis... bis yang AC lagi... jadi ketahuan ndesonya, wong kalo naik yang gak AC malah sehat wal afiat kemringet...

Kalo saya disuruh milih, mendingan saya naik kereta api, biar gak dapet tempat duduk, asal gak mumet... Kalo naik bis perjalanan 10 jam serasa 1 bulan, pengin cepet – cepet sampai soalnya.
Alternatif lain biar tidak muntah sebenarnya ada, yaitu minum Antimo, semacam obat tidur, karena habis minum biasanya langgsung nggletak, gak sadar, meskipun dicungi uang 100 ribuan dia pasti gak nampani. Itulah kenapa saya gak suka minum antimo, selain karena jadi gak bisa liat lampu – lampu jalanan, juga pasti gak akan sadar kalau – kalau ada cewek cantik duduk di sebelah kita... # asal jangan yang pake putih – putih, rambutnya panjang dan bolong punggungnya... hiiii...

Akhirnya saya sampai di Malang, teriminal Arjosari, seperti yang ada lagunya... # soko terminal Arjosari ~arjosari~ , kowe pamit budhal nang Bali, embuh Denpasar embuh ngendi ~pasar sapi~ embuh kecantol cowok ostrali... Capek pasti yang bikin lagu ni, dari Arjosari, ke Denpasar Bali, terus ke pasar sapi yang ada di ostrali... owalah... muntah gak ya..

2 jam kemudian saya sampe di rumah Mase... rumah yang dipageri gedek, kemudian aku masuk, ternyata masku masih ngelas motong besi bekas suling daun nilam. Kemudian aku masuk ke dalam rumah beton yang megah, (gedek itu cuma pagernya luarnya, biar rosokan e gak ada yang ngutil) langsung ke wc..... Muntah – muntah lagi dengan sukses...

Akhirnya... lega juga telah sampai di tempat tujuan.. meski pada sorenya harus meriang batuk – batuk karena udaranya dingin sekali... wuih.. Malang memang dingin... sampai sampai aku teringat betapa dinginnya Malang 2 tahun yang lalu... Saat aku masih disini, mencari rosok an di tempat – tempat sampah, pake motor Yamaha 75... huft.... kenangaku yang indah...

Kemudian aku teringat sesuatu... seseorang yang juga kurindukan.. seorang cewek yang kini baru lulus SMA, yang menyemangati hidupku bahkan ketika aku menjadi pemulung... Dimanakah dia...

#ndek omahe mbah e ta... lha yo'opo rek.....

4 komentar:

  1. harusnya ada tambahan foto nih.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... kameron nya belom beli kang mas... hehehe

      Hapus
  2. malang emang ngangenin kok suer..
    eh beneran tuh kecantol cowok ostrali
    haha piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagunya gitu kang... gak tau kecantol opo kecantel....

      Hapus

Sebenarnya blog ini berisi catatan bebas, yang tak berarti apa - apa, jadi jangan terlalu diambil hati. Jika ingin berkomentar mohon berkomentar secara bijak. Suwun..